Minggu, 16 Januari 2011

ASUHAN KEBIDANAN PADA IBU NIFAS DENGAN INFEKSI RUPTUR PERINEUM DI RB. SAMBIATI DESA TEGAL OMBO KEC. GISTING KAB. TANGGAMUS

LANDASAN TEORI
IBU NIFAS DENGAN INFEKSI RUPTUR PERINEUM


DEFINISI
Post natal suatu periode yang tidak kurang dari 10 atau lebih dari 28 hari setelah akhir persalinan, dimana selama waktu itu kehadiran yang kontinue dan bidan kepada ibu dan bayi sedang di perlukan (The midwife’s rule, UKCC 1993)
Masa nifas di mulai setelah plasenta lahir dan berakhir ketika alat-alat kandungan kembali seperti keadaan sebelum hamil. Masa nifas kurang lebih selama 6 minggu (Syaifudin 2002).
Masa nifas mulai setelah partus selesai dan berakhir setelah kira-kira 6 minggu akan tetapi seluruh alat genetalia baru pulih kembali seperti sedia kala dalam waktu 3 bulan.
Dapat disimpulkan bahwa masa nifas adalah masa peralihan alat-alat kandungan setelah melahirkan yang berangsur kira-kira 6 minggu dan kembali seperti keadaan sebelum ada kehamilan memerlukan waktu selama 3 bulan (Prawirohardjo, 1991).

Pada masa ini terjadi perubahan-perubahan fisional, yaitu :
1. Perubahan fisik
2. Involusi uterus dan pengeluaran lochea
3. Laktasi dan pengeluaran ASI
4. Perubahan sistem tubuh lainnya
5. Perubahan psikiis


Gambar Klinis
Perubahan terjadi pada masa nifas menurut (Mochtar 1998)
a. Sistem Vaskuler
Pada persalinan pervaginam kehilangan darah sampai 300-500 cc. Bila melalui 5c kehilangan darah dapat 2x lipat, perubahan yang terjadi dari blood volume (Vol darah) dan hemotokrit (hemo konsentrasi ) dari baru stabil setelah 4-6 minggu.

b. Sistem reproduksi
1. Involusi rahim terjadi sebab :
Setelah plasenta uterus akan mengeras karena kontraksi dan reaksi pada otot-ototnya setelah lahir berat uterus 1000 gr, seminggu kemudian 500 gr, 2 minggu post partum 375 gr dan akhir peurperium 50 gr (normal 40-60), induksi terjadi karena masing-masing sel menjadi lebih kecil. Karena cytoplasma yang berlebihan dibuang.

2. Involusi tempat pada plasenta
Setelah persalinan tempat plasenta merupakan tempat dengan permukaan kasar, tidak rata dan kira-kira sebesar telapak tangan, luka ini cepat mengecil pada akhir minggu kedua hanya sebesar 3-4 cm, pada akhir nifas 1-2 cm, penyembuhan luka bekas plasenta lekas sekali sembuh tidak menimbulkan parut.

3. Perubahan serviks dan vagina
Beberapa hari setelah post partum, ostium uteri internum dapat dilalui 2 jari pinggirnya tidak rata, retak-retak karena persalinan.

4. Lochea
Yaitu cairan yang dikeluarkan uterus melalui vagina dalam masa nifas, sifat lochea alkalis jumlah lebih banyak dari pengeluaran darah dan lendir sewaktu menstruasi, cairan berasal dan melekatanya plasenta.

5. c. Buah dada / laktasi
Hormon progesteron dan estrogen menghambat pengeluaran prolaktin. Dengan lahirnya plasenta kadar estrogen dan progesteron menurun sehingga menekan prolaktin dalam darah dan merangsang sel-sel acini untuk produksi ASI.

d. Sistem perkemihan
Dinding kandung kemih memperlihatkan oedema dan hyperemia, kadang-kadang oedema tergonium pada hypermia kandung kemih selama nifas kurang sensitive dan kapasitas kandung kemih juga bertambah.

e. Tanda-tanda vital
a. Suhu tubuh post partum meningkat 37,5-380C karena kerjakeras waktu persalinan.
b. Nadi sehabis melahirkan : 100x/mnt, karena kelelahan, perdarahan, nyeri dan infeksi
c. Tekanan darah, biasanya tidak berubah kemungkinan karena adanya perdarahan
d. Pernapasan, bila suhu dan denyut nadi tidak normal pernafasan akan mengikutinya

f. Gastro Intestinal
Biasanya ibu mengalami opstipasi setelah melahirkan. Hal ini karena alat pencernaan mendapat tekanan waktu melahirkan, dehidrasi, hemmoroid, dan laserasi jalan lahir, supaya BAB kembali lancar dapt diberikan makanan yang mengandung serat, serta pemberian cairan yang cukup.

g. Otot-otot Abdominal
Setelah persalinan dinding perut longgar karena direngang begitu lama, tetapi biasanya pebuh kembali dalam waktu 6 minggu pada waktu esthemis, terjadi distosis dan otot-otot uterus rectus abdominus untuk mengencngkan kembali oto-otot perut dilakukan senam nifas.

h. Perubahan Psikis
Kebanyakan wanita dalma minggu pertama setelah melahirkan menemukan gejala-gejala depresi dari tingkat ringan sampai berat.

Faktor-faktor yang menyebabkan antara lain :
a. Kekuatan yang berlebihan dalam masa hamil
b. Riwayat psikiatri yang abnormal
c. Riwayat perkawinan yang abnormal
d. Riwayat obstetri yang abnormal
e. Riwayat kelahiran mati/cacat
f. Penyebab lain

Penata laksanaan kebidnan pasca persalinan
Frekuensi kanjungan masa nifas menurut Prawirohardjo (2002) yaitu :
Kunjungan Waktu
I 6 jam setelah persalinan • Mencegah peredaran masa nifas karena atonia uteri
• Mendeteksi dan merawat penyebab lain perdarahan, jika perdarahan berlanjut
• Membersihkan konseling pada ibu atau salah satu anggota keluarga bagaimana mencegah perdarahan masa nifas karena atonia uteri
• Pemberian ASI awal
• Melakukan hubungan antara ibu dan BBL
• Mencegah bayi sehat dengan cara mencegah hipotermi Jika petugas kesehatan menolong persalinan, ia harus tinggal dengan ibu dan bayi baru lahir untuk 2 jam pertama setelah melahirkan, atau sampai ibu dan bayi dalam keadaan stabil




II 6 hari setelah persalinan • Memastikan involusi uterus berjalan normal, tidak ada bau
• Menilai adanya tanda-tanda demam, infeksi atau perdarahan abnormal
• Memastikan ibu untuk mendapatkna cuukp makanan cairan dan istirahat
• Memastikan ibu menyusui dengan baik dan tidak memperlihatkan tanda penyakit
• Memberikan konseling pada ibu emgnenai asuhan pada bayi dan tali pusat menjaga bayi tetap hangat dan merawat sehari-hari
III 2 minggu setelah persalinan • Memastikan involusi uterus berjalan normal, tidak ada bau
• Menilai adanya tanda-tanda demam, infeksi atau perdarahan abnormal
• Memastikan ibu untuk mendapatkan cukup makanan cairan dan istirahat
• Memastikan ibu menyusui dengan baik dan tidak memperlihatkan tanda penyakit
• Memberikan konseling pada ibu emgnenai asuhan pada bayi dan tali pusat menjaga bayi tetap hangat dan merawat sehari-hari
IV 6 minggu setelah persalinan • Menanyakan pada ibu tentang penyulit-penyulit yang ia atau bayi alami
• Memberikan konseling KB secara dini

Pengertian dan penanganan infeksi ruptur perineum
a. Pengertian Infeksi Ruptur Perineum
Adalah infeksi yang disertai pembengkakan dan kemerahan pada luka di perineum.

b. Penyebab
a. Karena bekas sayatan epistiotomi sehingga jahitan mudah lepas atau karena ruptur luka terbuka dan menjadi ulkus yang disertai dengan pus.
b. Kedaan yang kurang bersih dan tindakan pencegahan infeksi yang kurang baik.


c. Tanda dan Gejala
a. Gejala yang selalu ada :
1. Demam
2. Nyeri tekanan pada perut bagian bawah
3. Gatal-gatal
b. Gejala yang kadang ada
1. Nyeri lepas
2. Perut kembung
3. Merah dibagian perineum
4. Mual munth
5. Syok
d. Penanganan
a. Abses, seroma dan hematoma pada luka
a. Jika terdapat pus atu cairan, bukanlah luka dan drain luka tersebut
b. Angkat kulit yang nekrotin dan jahitan subkutikuler tetapi jangan angkat jahitan fasia
c. Jika terdapat abses tanpa selulitis, tidak perlu diberikan antibiotika. Kompres luka
d. Minta pasien mengganti kompres sendiri, ganti pembalut, baju juga personal hygien

b. Abses dengan selulitis dan fasitis nekrotika :
a. Jika terdapat pus atau cairan, buka dan drain luka tersebut
b. Angkat kulit yang nekrotin dan jahitan subkutis dan lakukan debridemen jangan angkat jahitan fasia
c. Jika infeksi hanya super fioal dan tidak meliputi jaringan dalam, pantau akan timbulnya abses dan berikan antibiotika
a. Ampisilin 500 mg peroral 4 kali sehari selama 5 hari
b. Ditambah metronida zole 400 mg peroral 3 kali sehari 5 hari
A. Pengkajian
Pengkajian Awal
1. Dimulai sejak persalinan yang meliputi keadaan prenatal setelah persalinan
a. Gravida, Partus, abortus
b. Umur kehamilan
c. Penyakit kelamin
d. Lama proses persalinan
2. Perawatan dan kemajuan selama 1-4 jam post partum
a. Pendarahan Post partum
b. Pre eklemsi dan eklampsi
c. Depresi mental
d. Keadaan umum dan tanda vital
e. Uterus, TPU, dan kontraksi
f. Lochea
g. Vulva
h. Perineum
i. Rectum
j. Vesika Urinaria
3. Sistem Reproduksi
a) Uterus
Di observasi setiap 8 jam hari berturut-turut :
1. Warnanya, bnyaknya, dan bunya
2. Ibu diberi tahu bahwa i9a harus mencatat pengeluaran lochea selama kurang lebih 2 minggu
c) Perineum dilihat setiap 8 jam untuk :
1. Mengetahui tanda-tanda Infeksi
2. Luka jahitan perineum baik/tidak
3. Apakah jahitan lepas

d) Vulva oedema atau tidak
e) Buah dada di lihat setiap 8 jam
1. Areola mammae, bersih atau tidak, papilia menonjoll/tidak
2. Konsistensi
3. Kolostrum
4. Pengeluaran ASI
f) Traktus Urinaris
g) Traktus gastro intensital
h) Selera makan ibu, defekasi, Status emosi

B. Diagnosa
Untuk menentukan diagnosa berdsarkan keadaan dan keluhan pasien, misal :
1. Gangguan pola tidur
2. Dehidrasi
3. Bendungan ASI
4. Gangguan integrasi kulit
5. Personal hygiene

C. Perencanaan
Disesuaikan dengan diagnosa yang muncul. Adapun tujun perawatan nifas adalah
a. Memulihkan kesehatan pisik dan mental ibu
b. Mencegah terjadinya infeksi dan komplikasi

D. Pelaksanaan
a. Memenuhi kebutuhn gizi yang diperlukan :
1. Kalori : 2800 CL
2. Protein : 58 gr
3. Clsium : 1,1 gr
4. Fe : 32 gr
5. Vit A : 60 IU
6. Vit B : 1,1 GR
7. Ribflavin : 1,4 gr
8. Niacin : 15 mg
9. Vit C : 50 mg
b. Kebutuhan diri dan lingkungan
a) Personal hygiene : Mandi kebersihan puting susu
b) Kebersihan lingkungan : Tempat tidur, kebersihan kloset, mencegah terjadinya infeksi silang

c. Perawatan Perineum
a. Setelah luka perineum di bersihkan, di tutup dengan kasa steril baru dipasang pembalut
b. Ibu tidak boleh menyentuh daerah luka kecuali waktu membersihknnya. Untuk menghindari terjadinya infeksi dan abses berlanjut pada luka kembali.
c. Kasa diganti setiap kali habis BAK/BAB
d. Setiap kali BAK/BAB, perineum harus dibersihkan secara rutin dengan sabun yang lembut minimal 1x sehari mulai dari sinfisis sampai ke anus
e. Ibu harus mengganti pembalut minimal 4x sehari. Sesudah atuu sebelum mengganti pembalut harus cuci tangan terlebih dahulu.

d. Perawatan Episiotomi
Parturien dengan episiotomi diberikan Sit bath (terapi mandi dengan posisi duduk) minimal 2 kali suhu air rata-rata 37-380C setelah selesai sit bath luka episiotomi di keringkan dengan lampu pijar

e. Perawatan Haemoroid
Yaitu dengan memberikan kompres dingin dengan es. Caranya dimasukan ke dalam sarung karet kemudian dimasukan ke dalam anus, tidak boleh > 20 menit diulang tiap 4 jam, ibu diajar cara memasukan hameroid dengan jari yang diolesi dengan vaselin.

f. Fluminsi
1) Miksi disebut normal apabila dapat BAK setiap 3-4 jam. Bila ibu tidak dapat BAK sendiri maka dilakukan :
a. Dirangsang dengan mengalirkan air di dekat pasien
b. Kompres dengan air hangat
c. Sambil sit bth ibu disuruh BAK sendiri
2) Defekasi
Bisanya 2-3 hari post partum sudah BAB maka sebaiknya diusahakan diberi Laxan/ Parafin atau diberi laxan supposutoria dan minum air hangat, lakukan diet teratur, pemberian cairan yang banyak dan olah raga.

g. Laktsi
a. Menjaga kebersihan payudara
b. Memasukan segera setelah bayi lahir
c. Breast care pada hari pertama/ ke-2 post partum dan teknik menyusui

H. Istirahat
I. Exercise
Exercise dibagi menjadi 2, yaitu :
a. Ambulansi Dini
Pada persalinan normal dimulai >8 jam post partum
b. Senam nifas dengan tujuan untuk memulihkan otot-otot yang kendur setelah hamil dan melahirklan.


G. Evaluasi
Penilaian yang dilakukan kira-kira 6 minggu post partum, antara lain :
a. Apakah alat kandung telah pulih kembali ?
b. Luka penneum sudah sembuh atau belum ?
c. Apakah laktasi berjalan dengan atau baik ?
d. Apakah telah ikut KB ?
e. Apakah perkembangan dan pertumbuhan bayi baik ?


ASUHAN KEBIDANAN PADA IBU NIFAS
DENGAN INFEKSI RUPTUR PERINEUM DI RB SAMBIATI
DESA TEGAL OMBO KECAMATAN GISTING KABUPATEN TANGGAMUS


I. Pengumpulan Data Dasar
Tanggal 7 November pukul 13.00 wib

A. Identitas
Nama : Ny. Rika Anggraini Nama : Tn. Ardi Widianto
Umur : 20 tahun Umur : 24 tahun
Agama : Islam Agama : Islam
Pekerjan : Ibu rumah tangga Pekerjaan : Wiraswasta
Suku : Jawa Suku : Jawa
Pendidikan : SMA Pendidikan : SMA
Kebangsaan : Indonesia Kebangsaan : Indonesia
Alamat : Jl. Anggrek No. 24 Alamat : Jl. Anggrek No. 24
Gisting Kab. Tanggamus Gisting Kab. Tanggamus

B. Anamnese
Pada tanggal 7 November 2006 Pukul 13.00 WIB

1. Keluhan utama
Ibu dengan P2A0 Post partum hari ke-5, Partus tanggal 2 November Pukul 05.30 WIB, Ibu mengeluh nyeri sakit dan sakit pada daerah luka perineum dan mengatakan luka bekas jahitan bengkak dan merah.


2. Riwayat Persalinan
Melahirkan tanggal 2 November 2006, Pukul 05.30 WIB
a. Kala I : 5 jam 15 menit, pengeluaran Boold slum
b. Kala II : 30 menit, persalinan pervaginam, dengan melakukan ruptur lateralis karena perineum
BB : 3200 gram, Pb :50 cm, Afgar score 9/10, kedaan baik, tidak ada cacat bawaan, keadaan umum baik
c. Kala III : 20 MENIT, perdarahan 100 cc, Plasenta lahir spontn, berat 50 gram, pamang tali pust 55 cm
d. Kala IV : Pengawasan selama 2 jam berlangsung normal, kontraksi uterus baik, jumlah perdarahan kurang lebih 150 CC,Heacting perineum dalam 5 dan luar 7 keadaan baik, TD : 110/70 mmg/Hg
RR : 23X/ menit, N : 83/menit, T: 36,50C
Lama persalinan kala I s/d kala IV 6 jam 5 menit dengan jumlah perdarahan 350 cc Penyulit dan komplikasi tidak ada.

3. Pola Kebutuhan Dasar
a. Eleminasi
BAB Sebelum melahirkn : 1-2x/ hari
Sesudah melahirkn : 1x/ hari
BAK Sebelum melahirkan : 2-7x/ hari
Sesudah melahirkan : 2x/ hari

b. Nutrisi
Sebelum melahirkan : Ibu makan 3x sehari dengan porsi sedang I piring nasi, I mangkok sayur, lauk pauk, buah dan susu.
Sesudah melahirkan : Ibu makan dengan porsi kecil ½ piring nasi, I mangkok sayur, lauk pauk, buah dan susu

c. Istirahat
Sebelum melahirkan : Ibu tidur 7-8 jam sehari
Sesudah melahirkan : Ibu tidur 6 jam sehari tetapi malam agak sulit tidur karena bayi sering menangis.

4. Aktifitas
Sebelum melahirkan : Ibu biasa melakukan aktivitas/ kegiatan rumah tangga sendiri tanpa bantuan orang lain
Sesudah melhirkan : Ibu belum sepenuhnya mandiri masih perlu di bantu dalam memenuhi kebutuhannya sehari-hari

5. Personal Hygiene
Sebelum melahirkan : ibu mandi 2x sehari, menggosok gigi 3x sehari, ibu mencuci tangan sebelum dan sesudah BAB/BAK, ibu mengganti pakaian setiap kali habis mandi
Sesudah melahirkan : ibu mandi 2x sehari, menggosok gigi 2 x sehari, ibu mencuci tangan sebelum dan sesudah BAB/BAK ibu mengganti doek 3 sehari
6. Riwayat Kesehatan Sekarang
Ibu tidak menderita penyakit Kronis, menahan atau menular, ibu post partum tanggal 21 November 2007 Jam 11.00 Wib, Ibu mengatakan perutnya mules dan nyeri di bagian bawah badan terasa pegal-pegal.

7. Riwayat Kesehatan Keluarga
Dalam keluarga tidak ada yang menderita penyakit menular dan menurun.

8. Riwayat Psikososial
a. Ibu mengatakan tidak nyaman pada daerah perineumnya
b. Ibu terlihat tidak banyak bergerak karena ada luka heactingnya.
c. Ibu merasa dirinya sulit beraktifitas.
C. Pemeriksaan fisik Post partum
1. Pemeriksaan Umum
Keadaan Umum : Letih
Kesadaran : Composmetris

2. Tand-tanda Vital
TD : 110/70 mmHg
Nadi : 87x/ menit
Pernapasan : 22x/ menit
Temperatur : 39,50C

3. Pemeriksaan Fisik
a. Rambut : Berwarna hitam, lurus, bersih
b. Muka : Tidak ada oedema, ada sedikit cloasma gravidarum
c. Mata : Fungsi penglihatan baik, kelopak mata tidak ada oedema, simetris, konjungtiva, merah muda, sclera putih.
d. Hidung : Tidak ada pembengkakan dalam, simetris, kanan dan kiri, fungsi penciuman baik, keadaan bersih.
e. Mulut/ Gigi : Tidak ada kelainanbentuk, tidak ada caries, Lidah bersih.
f. Telinga : Simetri kanan dan kiri, fungsi pendengaran baik.
g. Leher : Tidak ada pembesaran kelenjar tyroid dan vena jugularis.
h. Dada : Buah dada simetris kanan dan kiri, putting susu menonjol, ASI keluar tetapi tidak banyak
I. Abdomen : Terdapat striae livida dan linea ½ pusat symfisis. Uterus teraba keras. Vesika urinaria kosong.
j. Genetalia : Kotor oleh darah dan lendir, tidak ada oedema, terdapat luka perineum yang masih basah dan terbuka tingkat II disertai bau pengeluaran lochea sangillenta, varises tidak ada.
k. Ekstremitas : a. Atas : Lengkap kiri dan kanan, fungsi pergerakan baik, tidak ada oedema, keadaan baik.
b. Bawah : Tungkai tidak ada oedema, fungsi pergerkan baik, tidak ada cacat, tidak ada varises lengkap kiri dan kanan.

II. Interprestasi Data Dasar
A. Diagnosa
Ibu post partum hari ke-5 dengan infeksi luka perineum.
Dasar : a. Ibu mengatakan masih banyak mengeluarkan darah kemaluannya
b. Ibu mengeluh demam dan sakitpada daerah kemaluannya serta nyeri pada bagian perut bawah.
c. Terdapat pus pada luka jahitan perineum yang teras sakit dan nyeri bila bergerak
d. Luka masih banyak, suhu badan ibu 380C

B. Masalah
a. Gangguan Integritas kulit
Dasar : a. Ibu post partum hari ke-5
b. Adanya luka terbuka tingkat II pada perineum yang masih basah
c. Nyeri sakit pada daerah luka perineum bila bergerak

b. Gangguan Aktivitas
Dasar : a. Ibu masih di tempat tidur
b. adanya luka pada perineum yang menyebabkan nyeri sehingga ibu takut bergerak
c. Oedema (-)


c. Personal hygiene yang kurang
Dasar : a. Genitalia tampak kotor terdapat luka terbakar pad perineum
b. Luka masih basah

C. Kebutuhan
a. Penyuluhan tentang personal hygiene
Dasar : a. Adanya luka ruptur terbuka pada perineum yang masih basah
b. Ibu dengan P2A0
c. Ibu takut membersihkan daerah genetalia karena takut jahitannya lepas

b. Mobilisasi Dini
Dasar : a. Ibu takut bergerak
b. Ibu masih di tempat tidur
c. Ibu mengatakan sakit dan nyeri pada daerah genitalia.

c. Pemenuhan Kebutuhan cairan dan nutrisi
Dasar : a Temperatur 380C
b. Adanya luka terbuka tingkat II pada perineumdan masih basah
c. Ibu mengeluh panas dingin

III. Identifikasi Diagnosa dan Masalah Potensial
Potensial terjadi infeksi sekunder :
Dasar :
a. Ibu nyeri perut bagian bawah
b. Pada daerah kemaluan ibu kemerah-merahan dan bengkak
c. Ibu measa gatal pada daerah kemaluannya
d. Ibu mengeluh demam tinggi

IV. Identifikasi Kebutuhan, Tindakan Segera dan Kolaborasi
Kolaborasi dengan dokter kandungan untuk tindakan dan pemberian terapi

V. Perencanaan
1. Ibu post partum hari ke 5 dengan infeksi luka perineum
a. Jelaskan keadaan umum ibu yang terdiri dari tanda-tandal vital (tekanan darah nadi, pernafasan, dan suhu) serta keadaan luka perineum
b. Ajarkan ibu tentang perawatan luka perineum dan vulva hygiene yang benar
c. Libatkan keluarga dalam melakukan perawatan perineum serta beri informasi tentang tanda bahaya post partum
d. Evaluasi pemahaman ibu dan keluarga tentang penjelasan petugas
e. Observasi luka perineum dan kolaborasi dan dokter untuk pemberian therapi
2. Beritahu tentang mobilisasi
a. Jelaskan pada ibu tentang pengertian mobilisasi, yaitu pergerakan yang dimulai syok setelah 2 jam post partum yang sangat bermanfaat dalam pemulihan keadaan ibu yang terdiri dari :
1) Melancarkan pengeluaran lochea dan mengurangi terjadinya infeksi perineum
2) Mempercepat involusi kandungan
3) Melancarkan fungsi alat gastro intestinal dan alat pencernaan
b. Ajarkan ibu cara mobilisasi yaitu cara
Tidur terlentang setelah 2 jam post partum kemudian boleh miring-miring ke kanan dan ke kiri pada hari ke 2 diperbolehkan duduk, hari ke 3 jalan-jalan, hari ke 4 atau ke 5 diperbolehkan pulang, mobilisasi bergantung pada komplikasi persalinan, nifas dan sembuhnya luka
c. Libatkan keluarga dalam membantu ibu mobilisasi
d. Evaluasi mobilisasi ibu

3. Beritahu tentang personal hygiene ibu
a. Jelaskan tentang personal hygiene. Personal hygiene dilakukan dengan cara mandi 2x sehari dan selalu memperhatikan kebersihan daerah genitalia.
b. Libatkan keluarga dalam perawatan personal hygiene ibu
c. Evaluasi keadaan ibu
d. Observasi keadaan personal hygiene ibu

VI. Pelaksanaan
1. Menjelaskan pada ibu tentang kondisinya, saat ini, bahwa ibu mengalami infeksi luka perineum
2. Mengajarkan pada ibu tentang peawatan luka perineum dan vulva hygine yang benar
a. Setelah luka perineum dibersihkan, ditutup dengan kassa steril baru dipasang pembalut
b. Ibu tidak boleh menyentuh daerah luka kecuali waktu membersihkannya, untuk menghindari, terjadinya infeksi dan abses berlanjut pada luka kembali
c. Kasa diganti setiap kali habis BAK/BAB
d. Setiap kali BAK/BAB perineum harus dibersihkan secara rutin dengan sabun yang lembut minimal 1x sehari mulai dar simfisis sampai ke anus
e. Ibu harus mengganti pembalu minimal 4x sehari, sesudah atau sebelum mengganti pembalut harus cuci tangan terlebih dahulu.
3. Melibatkan keluarga dalam melakukan perawatan luka perineum maupun menyiapkan peralatan kebutuhan vulva hygiene dan memberikan informasi tentang :
a. Tanda-tanda bahaya post partum
1) Perdarahan luar biasa atau tiba-tiba jadi banyak dan baunya busuk
2) Rasa sakit pada daerah bagian bawah abdomen / punggung Sakit kepala, nyeri epigastrik, maasalh penglihatan, oedema wajah dan oedema tangan
3) Payudara terasa masalah dan merah, sakit serta panas
4) Kekurangan nafsu makan dalam waktu lama
5) Rasa sakit, merah, panas dan oedema pada kaki
b. Siapa yang harus dihubungi atau dibawa bila ditemukan tanda-tanda bahaya pada ibu nifas
4. Mengevaluasi hasil perawatan yang diajarka, apakah ibu dan keluarga telah mampu melakukan peraatan perineum sendiri
5. Mengobservasi luka perineum dan melakukan kolaborasi dengan dokter untuk tindakan dan pengobatan luka perineum
a. Apakah luka sudah terjadi infeksi atau belum, disrtai pus atau tidak
b. Luka di buka dan dilakukan atau luka untuk mengeluarkan cairan luka perineum dengan luka heating
c. Melakuakn rujukan untuk dilakuakan debridemen dan memberikan antibiotika secara kombinasi sampai pasien bebas demam 48 jam :
1) Penisilin 62 juta unit setiap 56 jam IV
2) Ditambah gentamicin 5 mg kg BB setiap 24 jam IV
3) Metrondoza 500 mg / kg setiap 8 jam V
6. Mengobservasi tanda vital dan keadaan umum ibu :
a. Mengobservasi tanda vital
1) Melakukan pengukuran tekanan darah
2) Melakukan pemeriksaan nadi
3) Melakukan pemeriksaan pernapasan
4) Melakukan pemeriksaan suhu tubuh
b. Mengobservasi prosess involusi
1) Melakukan pengukuran tingi fundus uteri
2) Memeriksa kandung kemih
3) Melakukan observasi kontraksi uterus dan pengeluaran pervaginam


VII. Evaluasi
Dilakukan pada pukul 16.00 Wib
1. Ibu mengerti dengan kondisinya saat ini
2. Luka perineum, sudah dibuka dan dilakukan atau luka yang baru
Untuk mengeluarkan cairan dan luka perineum dan terlihat bersih
3. Pengeluaran tanda-tanda vital
a. Keadaan ibu baik
b. Tekanan darah : 110/70 mmHg
c. Nadi : 87 x/mnt
d. RR : 22 x/mnt
e. Temperatur : 37,50C
4. Proses involusi baik, tinggi fundus uteri ½ pusat symfisis
5. Kebutuhan sehari-hari , ibu terpenuhi dengan bantuan bidan dan keluarganya
6. Ibu mengerti tentang perawatan luka perineum dan cara personal hygiene yang benar
7. Ibu mengerti mengenai tanda-tanda bahaya masa nifas.

Catatan Perkembangan
Kunjungan I tanggal 8 November 2006 (6 hari post partum)
S : a. Ibu mengatakan daerah luka pada perineumnya sudah mulai kering
b. Ibu mengatakan nyeri dan sakit sudah mulai berkurang
c. Ibu mengatakan tidak panas dingin lagi

O : a. Keadaan umum ibu baik
b. TTV
1) TD : 110/70 mmHg
2) Nadi : 87 x/mnt
3) Pernapasan : 22 x/mnt
4) Temperatur : 36,80C
c. Involusi uterus baik
d. Tinggi fundus uteri 3 jari di atas symfisis
e. ASI keluar banyak
f. Loecha serosa
g. Eliminasi :
1) BAK : 3-4 x/hari
2) BAB : 1 xhari
h. Luka perineum sudah mulai mengering

A : Diagnosa
Ibu post partum hari ke 6
Dasa : a Ibu partus tanggal 2 November pukul 05.30 Wib
b. pengeluaran pervaginam lochea serosa
c. TFU 3 jari di atas symfisis
d. Kontraksi uteurs baik

Masalah : Gangguan integritas kulit
Dasar : Luka perineum sudah mulai mengering
Kebutuhan : a. Konseling ulang perawatan perineum
b. Konseling peraatan bayi baru lahir

P : Perencanaan : a. Jelaskan keadaan umum ibu yang terdiri dari tanda-tanda vital (tekanan darah, nadi, pernafasandan suhu) serta keadaan luka perineumnya.
b. Anjurkan ibu tentang perawatan luka perineum dengan cara :
1) Setelah luka perineum dibersihkan, ditutup dengan kasa steril baru di pasang pembalut
2) Ibu tidak boleh menyentuh daerah luka kecuali saat membersihkan
3) Kasa diganti setiap BAB dan BAK
c. Anjurkan ibu untuk beristirahat yang cukup dan banyak minum
d. Anjurkan ibu untuk kunjungan ulang

Catatan Perkembangan II tanggal 16 November 2006 (2 minggu Post Partum)
S : a. Ibu sudah melakukan aktivitas seperti biasa
b. Ibu mengatakan luka perineum sudah kering

O : a. Keadaan umum ibu baik
b. Kesadaran kompos mentis
c. TTV
TD : 110/70 mmHg
Nadi : 87 x/mnt
Pernapasan : 22 x/mnt
Temperatur : 36,80C
d. Involusi uterus baik
e. Tinggi fundus uteri tidak teraba
f. Loceha alba
g. ASI keluar banyak
h. Eliminasi : 1) BAK : 3-4 x/hari
2) BAB : 1 x/hari
i. Luka perineum kering dan bersih
A : Diagnosa
Ibu 2 minggu post partum
Dasar : a. Ibu partus tanggal 2 November 2006 pukul 05.30 Wib
b. Pengeluaran pervaginam lochea alba
Kebutuhan : a. Konseling ulang perawatan perineum
b. Informasi tentang keluarga berencana
P : Perencanaan : a. Jelaskan keadaan umum ibu yang terdiri dari tanda-tanda vital (tekanan darah, nadi, pernapasan dan suhu)
b. Anjurkan ibu untuk memandikan bayinya
1). Mandikan bayi yang belum puput tali pusatnya dengan mandi lap
2). Mandikan bayi yang sudah puput tali pusatnya dengan mandi rendam
c. Beritahu ibu tentang perawatan tali pusat
Anjurkan ibu untuk menggunakan kasa steril pada perawatan tali pusat
d. Anjurkan ibu untuk memeluk dan menyusui bayinya
e. Atur pola makan sesuai kebutuhan gizi dan banyak minum
f. Jaga kebersihan baik ibu dan bayinya
g. Anjurkan ibu untuk kunjungan ulang

Catatan Perkembangan III tanggal 23 November 2006 (3 minggu Post Partum)
S : Ibu mengatakan luka perineum sudah kering dan basah
b. Ibu mengatakan luka perineum sudah kering

O : a. Keadaan umum ibu baik
b. TTV
TD : 110/70 mmHg
Nadi : 87 x/mnt
Pernapasan : 22 x/mnt
Temperatur : 36,80C
c. Tinggi dundus uteri tidak teraba
e. ASI keluar banyak
f. Eliminasi : 1) BAK : 3-4 x/hari
2) BAB : 1 x/hari
i. Luka perineum kering dan bersih

A : Diagnosa
Ibu 3 minggu post partum
Dasar : a. Ibu partus tanggal 2 November 2006 pukul 05.30 Wib
b. TFU tidak teraba
Kebutuhan : a. Konseling ulang KB

P : Perencanaan : a. Jelaskan agar ibu tetap menjaga personal hygiene dengan cara mandi minimal 2x sehari dan selalu memperhatikan kebesihan daerah genitalia
b. Anjurkan ibu untuk beristirahat yang cukup dan banyak minum
c. memberikan konseling tentang KB kepada ibu apakah kunjungan dan kerugiannya baik IUD, susuk, suntikan, pil dan kondom
d. Anjurkan pada ibu untuk segear memmisahkan diri ke tenaga kesehatan apabila ada maasalah atau keburukan baik dari ibu atau bayinya

DAFTAR PUSTAKA



Bagian Obstetri dan Ginekologi FK, UNPAD, 1982, Obsteri Patologi, Bandung : ELSTAR OFFSET

Kamus Kedokteran Dorlan Edisi 18, 19988, Penerbit Buku Kedokteran EGC

Mochtar, Rustma,1 998, Sinopsis obstetri Jilid I, Jakarta : penerbit Buku Kedokteran EGC

Syaiufddin, Abdul Bari, 2002, Buku Pandaugan praktis Pelayanan eksehatan maternal Neonatal Jakarta : YBPSP

Winknjosastro, 1999, ilmu kebidanan , Jakarta : YBP5P

3 komentar:

Anonim mengatakan...

Wow that was unusual. I just wrote an very long comment
but after I clicked submit my comment didn't show up. Grrrr... well I'm not writing all that over again.
Anyhow, just wanted to say great blog!
Also visit my site - best workout for home

cepi mengatakan...

Artikelnya bagus gan , Makasih gan buat informasinya semoga bermanfaat buat kita semua salam kenal aja dari aku

capol mengatakan...

Artikelnya bagus gan , Makasih gan buat informasinya semoga bermanfaat buat kita semua salam kenal aja dari aku

Poskan Komentar

Template by:
Free Blog Templates