Minggu, 06 Februari 2011

ASUHAN KEBIDANAN IBU BERSALIN PATOLOGIS DENGAN LILITAN TALI PUSAT TERHADAP NY. AS DI BPS SAYANG IBU METRO


LANDASAN TEORI

LILITAN TALI PUSAT


Tali pusat sangatlah penting. Janin bebas bergerak dalam cairan amnion, sehingga pertumbuhan dan perkembangannya berjalan dengan baik. Gerakan janin dalam rahim yang aktif pada tali pusat yang panjang besar kemungkinan dapat terjadi lilitan tali pusat. Tali pusat dapat membentuk lilitan sekitar badan, bahu, tungkai atas / bawah, leher. Keadaan ini dijumpai pada air ketuban yang berlebihan, tali pusat yang panjang, dan bayinya yang kecil.
            (Oxorn, Harry.1996. Patologis & Fisiologis Persalinan, YEM : Jakarta )
Sebenarnya lilitan tali pusat tidaklah terlalu membahayakan namun, menjadi bahaya ketika memasuki proses persalinan dan terjadi kontraksi rahim (mules) dan kepala janin turun memasuki saluran persalinan. Lilitan tali pusat bisa menjadi semakin erat dan menyebabkan penurunan utero-placenter, juga menyebabkan penekanan / kompresi pada pembuluh-pembuluh darah tali pusat. Akibatnya suplai darah yang mengandung oksigen dan zat makanan ke bayi menjadi hipoksia.
( Mochtar , Rustam , 1998,  Synopsis Obstetri, EGC : Jakarta )

Bayi terlilit tali pusat karena :
  1. Pada usia kehamilan sebelum 8 bulan umumnya kehamilan janin belum memasuki bagian atas panggul. Pada saat itu ukuran bayi relative kecil dan jumlah air ketuban berlebihan ( polihidramnion) kemungkinan bayi terlilit tali pusat.
  2. Tali   pusat yang panjang menyebabkan bayi terlilit. Panjang tali pusat bayi rata-rata 50 – 60 cm, namun tiap bayi mempunyai tali pusat bebeda-beda. Dikatakan panjang jika melebihi 100 cm dan dikatakan pendek jika kurang dari 30 cm.
                  ( Conectique.com >> Pregnancy : Waspadai ,Janin Terlilit  Tali Pusat )
Penyebab bayi meninggal karena tali pusat :
  1. Puntiran tali pusat secara berulang-ulang kesatu arah. Biasanya terjadi pada trimester pertama dan kedua. Ini mengakibatkan arus darah dari ibu ke janin melalui tali pusat terhambat total. Karena dalam usia kehamilan umumnya bayi bergerak bebas.
  2. Lilitan tali pusat pada bayi terlalu erat sampai dua atau tiga lilitan, hal tersebut menyebabkan kompresi tali pusat sehingga janin mengalami hipoksia / kekurangan oksigen.
                  ( Conectique.com >> Pregnancy : Waspadai ,Janin Terlilit  Tali Pusat )
Tanda- tanda bayi terlilit tali pusat :
1.     Pada bayi dengan usia kehamilan lebih dari 34 minggu, namun bagian terendah janin (kepala / bokong) belum memasuki bagian atas rongga panggul.
2.     Pada janin letak sungsang / lintang yang menetap meskipun telah dilakukan usaha memutar janin (versi luar / knee chest position) perlu dicurigai pula adanya lilitan tali pusat.
3.     Tanda penurunan DJJ dibawah normal, terutama pada saat kontraksi.
                  ( Conectique.com >> Pregnancy : Waspadai ,Janin Terlilit  Tali Pusat )


Cara mengatasinya :
  1. Memberikan oksigen pada ibu dalam posisi miring. Namun, bila persalinan masih akan berlangsung lama dengan DJJ akan semakin lambat (Bradikardia), persalinan harus segera diakhiri dengan operasi Caesar.
  2. Melalui pemeriksaan teratur dengan bantuan USG untuk melihat apakah ada gambaran tali pusat disekitar leher. Namun tidak dapat dipastikan sepenuhnya bahwa tali pusat tersebut melilit leher janin atau tidak. Apalagi untuk menilai erat atau tidaknya lilitan. Namun dengan USG berwarna (Coller Doppen) atau USG tiga dimensi, dan dapat lebih memastikan tali pusat tersebut melilit atau tidak dileher, atau sekitar tubuh yang lain pada janin, serta menilai erat tidaknya lilitan tersebut.
                  ( Conectique.com >> Pregnancy : Waspadai ,Janin Terlilit  Tali Pusat )
Dalam pimpinan persalinan terutama kala dua observasi, DJJ sangatlah penting segera setelah his dan refleks mengejan. Kejadian distress janin merupakan indikasi untuk menyelesaikan persalinan sehingga bayi dapat diselamatkan. Jika tali pusat melilit longgar dileher bayi, lepaskan melewati kepala bayi namun jika tali pusat melilit erat dileher, lakukan penjepitan tali pusat dengan klem di dua tempat, kemudian potong diantaranya, kemudian lahirkan bayi dengan segera. Dalam situasi terpaksa bidan dapat melakukan  pemotongan tali pusat pada waktu pertolongan persalinan bayi.
( Prawirohardjo , Sarwono , 2005, Buku  Acuan  Pelayanan  Kesehatan Maternal dan  Neonatal, YBP – SP : Jakarta )












MANAGEMENT KEBIDANAN IBU BERSALIN PATOLOGIS
DENGAN LILITAN TALI PUSAT TERHADAP NY. AS
DI BPS SAYANG IBU METRO
TAHUN 2007

Tanggal 28 November 2007
A.    Pengumpulan Data Dasar.
a.            Identitas
Nama Istri    : Ny. AS                                  Nama Suami    : Tn. AD
Umur            : 24 Tahun                               Umur               : 28 Tahun
Agama          : Islam                                     Agama             : Islam
Suku             : Jawa                                      Suku                : Lampung
Pendidikan   : SMP                                      Pendidikan      : SMA
Pekerjaan      : IRT                                        Pekerjaan         : Buruh
Alamat         : Jl. Mawar 28 Metro               Alamat                        : Jl. Mawar 28 Metro

b.             Anamnesa
Tanggal        : 28 November 2007
Oleh             : Bidan
1.       Keluhan utama waktu masuk
GII PI A0  umum kehamilan 40 minggu, mules sejak pukul 05.00 WIB, tanggal 28 November 2007. Nyeri perut mules hilang tumbuh, semakin sering ibu rasakan pukul 07.00 WIB, ibu merasa tidak nyaman, dan ada pengeluaran lendir pervaginam sedikit.

2.     Keluhan sejak kunjungan terakhir.
Ibu mengatakan merasa cepat lelah dan cemas menghadapi persalinannya.
3.    Tanda-tanda persalinan
a. His                  : Ada, sejak tanggal 28 November 2007 pukul 07.00 WIB.
b. Frekwensi       : 2x / 10 menit
c. Lamanya         : 20 detik, kekuatan sedang
d. Lokasi, ketidak-nyamanan : daerah abdomen
4.    Pengeluaran Pervaginam
a. Darah Lendir  : ada
b. Air Ketuban   : Negatif
c. Darah              : Tidak ada
5.    Riwayat kehamilan sekarang
a. HPHT             : 21 Februari 2007
b. Siklus             : 28 hari
c. ANC               : 2x, tidak teratur.
6.    Riwayat Persalinan
Anak ke I lahir spontan pervaginam, ditolong bidan, BB = 3000 gram, PB = 50 cm, jenis kelamin laki-laki.
7.   Pergerakan janin dalam 24 jam terakhir.
20x dalam 24 jam
8.   Makan dan minum terakhir
Ibu mengatakan makan terakhir pukul 17.00 WIB, minum terakhir 1 jam yang lalu.
9.   BAB terakhir
    Ibu BAB terakhir 8 jam yang lalu.
10.  BAK terakhir
      Ibu BAK terakhir 30 menit yang lalu.
11.  Tidur
      Ibu mengatakan tidur 3 jam sejak pukul 20.30 – 23.30 WIB
12.  Psikologis
      Ibu mengatakan merasa cemas menghadapi persalinannya.

c.             Pemeriksaan Fisik
1.      Keadaan umum              : baik, kesadaran : komposmentris
2.      Status emosional            : cemas dan ibu tampak gelisah
3.      Tanda vital
a. Tekanan Darah           : 120/80 mmhg
b. Nadi                           : 80x / menit
c. Pernapasan                 : 20x / menit
d. Suhu                           : 370 C
4.      Pemeriksaan Fisik
a.  Rambut
   Kotor, tidak rontok dan tidak berketombe
b. Muka
Tidak ada oedema, tidak ada cloasma gravidarum
c.  Mata
Tidak ada oedema, conjungtiva sedikit pucat,
d. Hidung
Bersih, tidak ada polip, simetris
e.  Telinga
   Bersih, simetris, tidak ada serumen
f.  Leher
   Tidak ada pembesaran kelenjar thyroid, vena jugolaris maupun kelenjar       getah bening
g. Dada
1.          Payudara
Simetris kanan-kiri, puting susu menonjol, clostrum keluar sedikit
2.          Paru-paru
Pernapasan tidak terdengar ronchi dan wheezing
3.          Jantung
Tidak terdengar mur-mur

h. Punggung
    Punggung ibu lordosis, ibu merasa nyeri pada daerah punggung.
i.   Ekstermitas Atas : Fungsi pergerakan baik, simetris,  tidak ada cacat, tidak ada oedema, jari-jari lengkap, kuku kotor.
Ektermitas bawah : Fungsi pergerakan baik, simetris,  tidak ada cacat, tidak ada oedema dan varises, kuku kotor, reflek patella (+) 
j.   Abdomen
1. Bekas luka : tidak ada        Oedema : tidak ada oedema
            Pembesaran perut : sesuai umur kehamilan, carietes tidak ada
2. TFU : 35 cm
3. Palpasi Uterus TBJ : (TFU – 12)155 = 3565 gram
a.. Leopold I              : teraba bagian bulat, lebar dan tidak melenting   
                                     (bokong)
b. Leopold II             : pada abdomen ibu bagian kiri teraba bagian-
                                     bagian kecil janin, pada abdomen ibu sebelah
                                     kanan teraba bagian  datar  (puka)
c. Leopold III            : teraba bagian keras, bulat melenting (kepala)
d. Leopold IV           : Bagian terendah janin sudah masuk PAP
                                     (divergen)
4. Palpasi kandung kemih kosong
5. DJJ : 110x/menit, teratur
    Punctum maximum : 2 jam diatas pusat perut ibu bagian kanan
k. Genetalia
1.  Inspeksi
Vulva dan vagina : tidak ada varises, luka peradangan dan nyeri.
Pengeluaran       : ada, pengeluaran lendir bercampur darah
Air ketuban        : utuh
Perineum            : tidak ada bekas luka parut




2. Pemeriksaan Dalam
a. Serviks                       : pembukaan 3 pukul 07.00 WIb
b. Arah                           : antefleksi
c. Selaput                       : teraba selaput ketuban karena ketuban beku
d. Konsistensi                : lunak
e. Bagian terendah         : persentasi kepala dengan lilitan tali pusat


Kala I
B.     Identifikasi Masalah, Diagnosa dan Kebutuhan
1.      Diagnosa
Ibu GII PI A0, hamil 40 minggu, inpartu kala I , janin hidup tunggal, fase laten, intra uterus dengan persentasi kepala.
Dasar :
a.       HPHT : 21 Februari 2007
b.      Pembukaan serviks 3 cm pukul 07.00
c.       DJJ (+) 110x / menit
d.      Punctum anak 2 jam diatas pusat perut ibu bagian kanan.
e.       TFU : 35 cm
f.       TBJ = (TFU – 12)155 = 3565 gram
g.      Leopold I        : teraba bagian bulat, lebar dan tidak melenting (bokong)
Leopold II       : pada abdomen ibu bagian kiri teraba bagian-bagian
      kecil janin, pada abdomen ibu sebelah kanan teraba                       
                          bagian datar (puka)
Leopold III     : teraba bagian keras, bulat melenting (kepala)
Leopold IV                 : Bagian terendah janin sudah masuk PAP (divergen).
h.      Pemeriksaan dalam teraba : tali pusat

2.      Masalah
a.   Gangguan emosional
    1. Gangguan nyeri
    2. Gangguan aktifitas
    3. Gangguan cairan dan nutrisi
Dasar :
                                     a.      Ibu tampak gelisah dan cemas
                                    b.      Ibu mengatakan cemas terhadap persalinan
                                     c.      Ibu menyatakan nyeri pada daerah vulva
                                    d.      Ibu tampak lemas dan letih.

3.      Kebutuhan
a.       Dukungan emosional dan pemenuhan kebutuhan rasa nyaman.
b.       Pemenuhan kebutuhan cairan dan nutrisi
Dasar :
                                        a.         Ibu gelisah dan cemas
                                        b.         Ibu mengatakan cemas terhadap persalinan
                                        c.         Ibu menyatakan nyeri pada daerah vulva
                                       d.         Ibu tampak lemas dan letih.

C.     Antisipasi Masalah Potensial dan Diagnosa lain
Potensial terjadinya partus lama

D.      Evaluasi Kebutuhan Segera
       Kolaborasi dengan dokter jika terjadi komplikasi

E.      Rencana
1.           Jelaskan pada ibu keadaan kehamilannya saat ini.
a.       Jelaskan pada ibu kemungkinan akan terjadi penyulit dalam persalinan.
b.       Jelaskan pada ibu bahwa persalinan itu akan berjalan dengan baik.
2.           Lakukan pemantauan kemajuan persalinan dengan menggunakan partograf
a.        Kontraksi uterus setiap 10 menit.
b.       Pemantauan DJJ tiap 30 menit
3.           Pemantauan keadaan umum ibu.
4.           Persiapan alat-alat untuk pertolongan persalinan dan ruangan untuk persalinan yang bersih dan nyaman.
5.           Pemenuhan kebutuhan rasa nyaman.
a.       Anjurkan pada ibu untuk mencari posisi yang nyaman.
b.       Anjurkan pada ibu untuk BAK ke kamar mandi
c.       Libatkan keluarga dan suami untuk memberikan dukungan psikologis.
6.            Pemenuhan kebutuhan nutrisi ibu.

F.       Pelaksanaan.
1.           Jelaskan pada ibu keadaan kehamilannya saat ini.
a.       Jelaskan pada ibu kemungkinan akan terjadi penyulit dalam persalinan.
b.       Jelaskan pada ibu bahwa persalinan itu akan berjalan dengan baik.
2.           Lakukan pemantauan kemajuan persalinan dengan menggunakan partograf
a.       Kontraksi uterus setiap 10 menit.
b.      Pemantauan DJJ tiap 30 menit
3.           Pemantauan keadaan umum ibu.
a.   TD                     : 120/80 mmhg
b.   Nadi                  : 80x / menit
c.   Pernapasan        : 20x / menit
d.   Suhu                 : 370 C
4.           Mempersiapkan alat-alat untuk pertolongan persalinan dan ruangan untuk persalinan yang bersih dan nyaman.
5.           Memberikan pemenuhan kebutuhan rasa nyaman.
a.        Menganjurkan pada ibu untuk mencari posisi yang nyaman,yaitu miring kiri/kanan untuk mengurangi nyeri
b.       Menganjurkan pada ibu untuk BAK ke kamar mandi
c.        Libatkan keluarga dan suami untuk mmberikan dukungan psikologis.
6.          Pemenuhan kebutuhan nutrisi ibu.
Menganjurkan pada ibu untuk makan dan minum

G.        Evaluasi
1.       Ibu tampak kurang mendapat penjelasan tentang hasil pemeriksaan
2.       Alat-alat pertolongan persalinan dan alat-alat resusitasi bayi sudah siap
3.       Ibu merasa nyaman ditempatkan diruangan yang bersih
4.   Ibu bersedia miring ke kiri
5.   Ibu mengerti dan melaksanakan teknik relaksasi yang diajarkan
6.   Ibu ditemani oleh keluarga
7.   Pukul 14.00 pembukaan lengkap, ketuban pecah spontan, vulva membuka, perineum menonjol, ibu mengatakan sepertinya ingin BAB, penurunan kepala 0/5 teraba lilitan tali pusat, his teratur dan sering.
8.   Ibu mengatakan merasa nyeri saat ada kontraksi.


H.        Pengkajian His dan DJJ
Tanggal
Jam
Pem
bukaan
Frekwensi
HIS
Lama
nya

Kekuatan
nya
Relaksasi
DJJ
Penurunan Kepala
Ketuban/ Penyusupan
Nadi
TD
suhu
02 Februari 2008
07.00
3
3x dalam 10
20 detik
Sedang
86
110/70
37.5
110x/menit
4/5
+/ 0
07.30

3x dalam 10
20 detik
Sedang
82
120/70
37.3
110x/menit


08.00

3x dalam 10
20 detik
Sedang
84
120/80
37
110x/menit


08.30

4x dalam 10
30 detik
Sedang
83
120/70
37.7
110x/menit


09.00

4x dalam 10
30 detik
Sedang
85
110/70
37.6
110x/menit


09.30

4x dalam 10
20 detik
Sedang
88
110/70
33.2
110x/menit


10.00

4x dalam 10
40 detik
Sedang
92
120/70
37.1
100x/menit


10.30

5x dalam 10
20 detik
Kuat
83
120/80
37
110x/menit


11.00
5
5x dalam 10
40 detik
Kuat
85
120/80
37
110x/menit
3/5
+/0















Kala II  Pukul 15.15 WIB
S          : Ibu mengatakan perutnya semakin mules, terasa ingin BAB
O         : a.  Ibu tampak mengedan
              b. Vulva dan anus mulai membuka disertai pengeluaran bloodslym
              c.  His semakin sering, kuat dan teratur 4x / 10 menit lamanya 4 detik
              d.  Periksa dalam pukul 14.00, pembukaan lengkap, fase aktif.
              e.  Porsio teraba, pembukaan lengkap, ketuban (-), persentasi kepala.











A         : GII, PI, A0, hamil 40 minggu inpartu kala II, intrauterin, persentasi kepala dengan
               lilitan tali pusat
              a. Masalah     : Potensial terjadinya Hipoksia pada bayi.
              b. Diagnosa   : 1.  His semakin sering dan kuat
                                      2. TBJ : 3565 gram
                                      3. Lilitan tali pusat pada leher bayi.
              c.  Kebutuhan            : 1. Pertolongan proses persalinan.
                                                  2. Dukungan emosional pada ibu
                                                  3. Bimbingan pada proses mengedan
P          : a.  Melaksanakan pertolongan persalinan
              b.  Menelusuri leher bayi untuk mengetahui adanya lilitan tali pusat.
                   Potensial terjadinya asfiksia, melonggarkan lilitan tali pusat di leher bayi dan
       melepaskannya melewati kepala bayi.
c.     Menyiapkan peralatan resusitasi
d.   Mengelap wajah bayi segera setelah kepala bayi lahir
e.    Segera mengeringkan dan menghangatkan bayi segera setelah lahir bayi sepenuhnya (pukul 15.15), BB = 3500 gram, PB = 50 cm
f.     Memotong tali pusat dan mengikatnya.
g.    Memberikan bayi pada ibu.
h.    Memantau kontraksi uterus.
i.      Memberikan rangsangan taktil pada bayi karena  bayi  tidak  spontan  menangis.
j.      Memantau keadaan umum dan tanda-tanda vital ibu.


Kala III Pukul 15.30 WIB
S          : Ibu mengatakan perutnya terasa mules
O         : 1. K/U baik, kesadaran, composmentris
              2. TD : 120/80 mmhg, pols : 80x/menit
                  RR : 20x/menit, temp : 370 C.
A         : 1. Diagnosa ibu GII PI A0 ; partu kala III
                  Dasar :
a.         Ibu telah selesai partus kala II pukul  15.15 WIB
       BB : 3500 gram, PB : 50 cm, Jenis kelamin : laki-laki
b.         Uterus teraba bulat dan keras, TFU 2 jari dibawah pusat
c.         Plasenta belum lahir.
2. Masalah : Potensial terjadinya retensio plasenta
    Dasar :
a.        Ibu mengatakan nyeri pada bagian bawah.
b.        Plasenta belum lahir.
c.        Kontraksi uterus baik.
d.       TFU 2 jari di bawah pusat
        3. Kebutuhan : a. Pemenuhan Nutrisi cairan
                                 b. segera lakukan management aktif kala III

P          : 1. Jelaskan kondisi ibu saat ini bahwa ibu akan melahirkan plasenta
              2. Lakukan pemeriksaan TTV
              3. Lakukan management aktif kala III
                  a. Pemberian oksitosin 10 IU / 1 M
                  b. Lakukan PTT
              4. Lahirkan plasenta.
                  Plasenta lahir lengkap pukul 15.30
a.       Kotiledon dan selaput utuh.
b.      Panjang tali pusat 70 cm
c.       Lebar plasenta 15 cm
d.      Berat plasenta 500 gram
e.       Tebal plasenta 2 cm
f.       Insensi : marginal
5.  Lakukan masase fundus selama 15 detik
6.  Lakukan vulva Hygiene bersihkan daerah perineum ibu
7.  Libatkan keluarga dalam memberikan motivasi dan dukungan.

Kala IV
S          : Ibu mengatakan perutnya terasa mules, badannya terasa pegal dan lemas.
O         : 1. Pemeriksaan tanda vital
                 TD : 120/80 mmhg  RR : 20x / menit
                 Temp : 370 C pols : 80x / menit
2.  Keadaan kandung kemih kosong
3.  TFU 2 jari di bawah pusat
4.  kontraksi uterus baik
5.  Pendarahan pervaginam 150 cc
6.  bayi lahir pukul 15.15 WIB, BB : 3500 gram, jenis kelamin laki-laki.












A.        : 1. Diagnosa : Ibu GII PI A0 partus spontan pervaginam, partus kala IV
                  Dasar :
a.       Ibu partus spontan pervaginam pukul 15.15 WIB
b.      Plasenta lahir lengkap pukul 15.30 WIB
c.       Pengeluaran lochea rubra
d.      Kontraksi uterus baik.
e.       TFU 2 jari di bawah pusat
2.   Masalah : Potensial terjadinya pendarahan post partum
Dasar : 1. Plasenta lahir pukul 15.30 WIB
             2. Pendarahan pervaginam tanpa lochea rubra
3.    Kebutuhan :
a.        Penyuluhan tentang personal hygiene
b.        Mobilisasi dini
c.        Penyuluhan tentang pemberian ASI sedini mungkin
d.       Penyuluhan tentang ibu menyusui

P          : 1. Penyuluhan tentang personal hygiene
2. Mobilisasi dini
3.Penyuluhan tentang pemberian ASI sedini mungkin
4. Berikan penyuluhan tentang pemeriksaan nutrisi bagi ibu menyusui
5. Observasi kontraksi uterus ibu

  
























DAFTAR PUSTAKA



Mochtar, Rustam, 1998, Sinopsis Obstetri, EGC : Jakarta

Prawirohardjo, Sarwono, 2005. Buku Acuan Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal, YBP-SP ;  Jakarta

Oxorn Harry, 1996. Patologi dan Fisiologi Persalinan, YEM ; Jakarta

Conectique. com >> Pregnancy : Waspadai  , Janin  Terlilit Pusat

0 komentar:

Poskan Komentar

Template by:
Free Blog Templates